gunung_tidar

Gunung Tidar tidak hanya terkenal sebagai ikon atau identitas Kota Magelang. Bagi sebagian orang yang memang nglakoni lelaku spiritual , Gunung Tidar merupakan salah satu obyek yang menjadi tempat tujuan mereka untuk mendekatkan diri kepada Gusti Allah.

Dahulu, Gunung Tidar terkenal akan ke-angker-annya dan menjadi rumah bagi para Jin dan Makhluk Halus. Jalmo Moro Jalmo Mati, setiap orang yang datang ke Gunung Tidar bisa dipastikan kalau tidak mati ya modar (dan mungkin hal ini yang menjadi asal usul nama Tidar).

juru_kunci_tidar

Berdasarkan penuturan Mbah Paiman selaku Juru Kunci Gunung Tidar, di Gunung Tidar terdapat 2 buah makam yaitu Makam Kyai Sepanjang dan Makam Sang Hyang Ismoyo (atau yang lebih dikenal sebagai Kyai Semar). Sedangkan tempat yang selama ini dikenal sebagai Makam Syekh Subakir sebenarnya hanyalah petilasan beliau.

Petilasan Syekh Subakir

makam_syekh_subakir

Tempat persinggahan yang pertama kali kita jumpai apabila kita mendaki melalui pintu masuk Kampung Magersari dekat dengan rumah Juru Kunci adalah petilasan Syekh Subakir. Syekh Subakir merupakan ulama dari Timur Tengah yang menyebarkan agama Islam di pulau Jawa. Dikisahkan pula beliau adalah orang yang menaklukkan Jin dan Makhluk Halus di Gunung Tidar sehingga mereka ‘mengungsi’ ke Pantai Selatan, tempat Nyai Roro Kidul. Setelah berhasil menaklukkan Jin dan Makhluk Halus, Syekh Subakir kembali ke tanah asalnya di Rom (Baghdad).

Di petilasan Syekh Subakir ini tersedia mushola kecil dan pendopo. Petilasan Syekh Subakir sebelumnya ditandai dengan adanya kijing yang terbuat dari kayu. Setelah dipugar, kijing tersebut diletakkan di pendopo dan diganti dengan batu fosil yang berasal dari Tulung Agung serta dikelilingi pagar tembok yang berbentuk lingkaran dan tanpa atap.

Makam Kyai Sepanjang

kyai_sepanjang

Makam yang pertama kita temui adalah makam Kyai Sepanjang. Eyang Kyai Sepanjang merupakan murid dari Syekh Subakir. Karena pernah melakukan kesalahan dan sulit untuk disadarkan (layaknya besi bengkok yang sulit diluruskan), Eyang Kyai Sepanjang terkena tulah dari Syekh Subakir sehingga beliau berubah menjadi tombak.

Panjang makam awalnya adalah 6 meter, kemudian setelah petilasan Syekh Subakir dan Kyai Ismoyo dipugar, Eyang Kyai Sepanjang-pun meminta kepada Juru Kunci agar makamnya juga dipugar dan panjang makam ditambah 1 meter sehingga total menjadi 7 meter. Sampai saat ini, proses pemugaran makam masih berlangsung.

Makam Sang Hyang Ismoyo Jati

makam_semar

Makam yang kedua adalah makam Sang Hyang Ismoyo Jati atau yang biasa disebut dengan Kyai Semar. Kyai Semar merupakan Pamomong Tanah Jawa. Dikisahkan bahwa Kyai Semar menelan dunia (bumi) dan tidak bisa dikeluarkan lagi sehingga bentuk perutnya membuncit seperti orang hamil.

Tumpeng jejeg sejati, sego kuning sabukono, janur kuning sundukono,

sodo sapu gerang sak ler, bawang lanang brambang lanang lombok abang.

Makam Kyai Semar berbentuk kerucut berwarna kuning, di dasar kerucut dikelilingi (disabuki) dengan tulisan jawa Hanacaraka dan di puncaknya disunduk dengan janur kuning. Makam yang berbentuk kerucut tersebut ajejuluk Tumpeng Jejeg Sejati yang berarti bahwa manusia hidup harus benar tindakannya (jejeg lakune) dan senantiasa bersyukur kepada yang memberi hidup (Gusti Allah Robbul Alamien). Makam dikelilingi dengan pagar tembok yang berbentuk persegi , angka 9 pada panjang dan lebar tembok melambangkan Wali Songo (yang berjumlah 9) sebagai penyebar Agama Islam. Di dalam komplek makam juga terdapat pohon Jati yang memang dibiarkan berada di dalam kompleks makam (karena tidak bisa ditebang) sesuai dengan nama Sang Hyang Ismoyo Jati.

semar

Lantai kijing Kyai Semar dikelilingi dengan kaca cermin agar setiap orang yang berziarah hendaknya dapat berkaca terlebih dahulu, apakah wajahnya berupa hewan atau manusia. Konon saat hand phone tanpa SIM card milik Mbah Paiman diletakkan di makam tersebut, hand phone tersebut berdering dan Mbah Paiman bisa berbicara langsung dengan hamba Allah yang membangun makam tsb.

ziarah_tidar

Di hari libur, semakin siang semakin banyak rombongan peziarah yang datang ke Gunung Tidar. Di malam-malam tertentu-pun ternyata komplek makam juga ramai dikunjungi oleh peziarah. Bahkan diceritakan oleh Mbah Paiman ada hari-hari dan syarat tertentu untuk orang yang ingin mendapatkan jabatan ataupun orang yang ingin dilancarkan usahanya. Wallahu’alam.

14 Thoughts on “Wisata Spiritual di Gunung Tidar

  1. mantab jaya….

  2. Jati Kusumo on 11 August 2010 at 15:54 said:

    Ikut senang panjenengan peduli dan mempunyai ketertarikan sekali dengan tidar. Semoga kita bis aberkomunikasi lebih lanjut. Kontak saya 0807264903

    • admin on 12 August 2010 at 04:40 said:

      sebenarnya ini lebih kepada rasa tanggung jawab yg memang sudah selayaknya dimiliki oleh setiap warga Magelang, yaitu ikut serta memajukan wisata daerahnya. saya sebenarnya masih penasaran dengan sejarah gunung tidar, baik yang bersifat legenda maupun historisnya saat penjajahan belanda/jepang dahulu. sayangnya, kepedulian warga sekitar dan pemerintah thd kebersihan maupun pemeliharaan gunung Tidar masih kurang. :(

  3. duh kangennya saya dengan gunung tidar,
    pusernya pulau jawa itu…
    sekarang di buka untuk umum ga sich yud?
    eh, cara gabung ke magelang blogger community itu gimana?
    .-= Kojack´s last blog ..Kojack Menyiapkan Bahasa Inggris 3 =-.

    • admin on 26 August 2010 at 12:00 said:

      dibuka untuk umum kok, naiknya dari Magersari sekarang.

      kalo mw gabung Pendekar Tidar gampang kok, cukup perkenalkan diri Anda di milis (buka pendekartidar.org trus di bagian atas ada mailing list). seneng sekali ada bala Tidar yg bs sampe ke Illinois. :)

  4. Dulu sering sekali naik gunung tidar…. tapi naik ke tidar karena diperintah sama pelatih untuk latihan, jadi ga sempat perhatikan mengenai makam2 yang ada. Memang sering lihat sih makam2 kuno di Tidar, tapi ndak ada perhatian sama sekali. Kejadian yang aneh selama di Tidar, waktu itu jam 22 WIB sehabis apel malam dan sedang rebahan di tempat tidur, tau2 banyak kunang2 yang menghampiri dan mau masuk ke dalam tubuh saya dan tubuh saya tidak bisa bergera sama sekali. Tapi saya tolak kunang2 itu masuk ke tubuh saya dengan niat dan juga dzikir, karena takutnya kalau sampai masuk ke dalam tubuh saya, saya bisa kerasukan seperti teman2 yang lain… he he he

  5. adi kormod on 12 January 2012 at 20:09 said:

    kulonuwun
    asalamualaikum

    eling karo sing gawe urip lan sing gawe mati

  6. Wah, baru tau ada artikel gunung tidar disini..
    kapan kapan kesana aaaahhhhh… belum pernah sama sekali je

  7. belum pernah je.. emang panjenengan kesana kapan sih?

    • admin on 1 February 2012 at 08:08 said:

      Terakhir taun lalu sebelum musim hujan sama teman2 1 bagian. Kalo event bareng2 Pendekar Tidar itu bulan Juli tahun 2010 kalo tdk salah. Itulah pertama kalinya sy ketemu darat dengan pak Soli Saroso. :)

  8. Sulistyo on 20 May 2012 at 05:24 said:

    Aku seneng iso ngerti sejarahe gungng tidar , ngedikani guruku nek gungung tidar meletus tanah jowo entek

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Post Navigation